Saturday, 6 March 2010

Susahnya Belajar Menghargai Barang

post ini terinspirasi dari postingannya kikik.

jadi mikir juga sih, aku manja banget. konsumtif. banyak maunya. dikit-dikit pengen ini, pengen itu. tapi apa yang aku mau belum tentu yg aku butuhin saat ini. masih ada yang lain yang memang masih layak dipakai.

apa yang aku minta, seringnya dikabulin sama ayah. itu yang bikin adik2 iri sama aku. karena apa yang mereka minta belum tentu langsung dikasih, pasti dapet lungsuran dari aku atau beli yang kualitasnya dibawah kualitas barang-barangku.

hampir semua barangku bermerk. beda sama adik yang cuma punya beberapa.
kok aku jahat banget ya? tinggal merengek gitu aja bisa langsung dikasih. adekku? belum tentu dia nangis gulung-gulung bakalan dikasih.

contohnya aja tas. tasku masih bagus dan lebih dari satu. meskipun gitu, aku mesti minta lagi kalo ada model yang lucu. adekku ? kalo nggak rusak2 amat, nggak bakalan dibeliin.

apalagi sepatu. au punya banyak koleksi sepatu. tetapi adekku, hanya beberapa.
keliatan banget bedanya. keliatan banget kalo aku manja bukan main.tidak masih anak-anak yang banyak minta.

bodohnya, aku belum bisa menghargai barang2 itu. mereka terkadang tergeletak begitu saja, ada juga yang belum sempat terpakai karena dapet barang baru lagi. ada juga yang baru dipakai beberapa kali sudah rusak dan aku tanya untuk dapetin yang baru dan yg lebih bagus tentunya.

belum lagi aku yang kadang gampang iri dengan orang lain. si A punya ini, aku pengen. si B ganti hape, aku juga jadi pengen. aaah, kapan aku bisa mensyukuri apa yang udah aku punya. barang2 yang aku punya ga kalah bagusnya sama punya mereka.

aku udah SMA. dan harusnya aku bisa mikir mana yang pentig mana yang enggak. mana yang masih bisa dipake mana yang harus diganti. bukannya laper mata asal minta kalo ada barang bagus.

harusnya aku bersyukur bisa dapet ini itu. masih banyak temen2 yang kurang beruntung, yang harus kerja keras tiap pagi ampe malem buat makan aja.
harusnya aku tau, semua yang nggak aku perluin sebaiknya emang gausa dibeli. duitnya mending disimpen untuk hal -hal penting lainnya yang mungkin tidak terduga. mending ditabung buat nanti sekolah biar tambah pinter.

semoga dengan semakin bertambahnya usia, aku jadi semakin sadar untuk menghargai apa aja yang udah aku terima.

No comments:

Post a Comment