Thursday, 6 August 2009

Best Best Best (:

entah kenapa aku jadi pingin ngembangin judul itu. apa gara-gara aku yang abis chatting via fb ma dia ya? wkwk gatau juga.

nggak semua temen yang menjalin pertemanan dengan ku walau sudah lama bakalan kuanggap bestfriends. begitu juga sebaliknya, bisa aja temen yang baru aku kenal bisa aku anggap best friend menurut kacamataku.

aku sendiri nggak ngerti artinya sahabat atau apalah itu. terlalu komplek buat dijelasin secara gamblang. seiring berjalannya waktu dan bertambahnya umur, aku jadi tahu maknanya, bukan artinya.

sahabat yang selama ini kuanngap sahabat cuma satu. iya, hanya SATU. bukan berarti temen yang lain nggak aku anggep. tapi ada yang beda aja kalo udah ma dia. dan lucunya aku nggak pernah berpikir untuk menjalin hubungan lebih dari sahabat.

saking lamanya bertemen, aku udah nganggep dia kayak sodara. orangtua kita juga udah saling kenal. bahkan adik-adik kita seangkatan.

sebelum kelas 4 sd aku bener-bener lupa sama dia. maklumlah, waktu pertama kali kenal kan masih kecil *hhe*. dia barusan pulang dari luar setelah tinggal kurang lebih 6 tahun disana. kita dulu 1 sd. sempet jadi ancaman sih karena dia pinter aku takut dia bakal nyabet rangking *gaya bener dah*. dia dan aku juga sama-sama ikut olimpiade. sama-sama pernah menang.

waktu kelas 6 sd dia berniat buat sekolah di SMP 12, sedangkan aku nggak tau mau lanjut kemana. eh ternyata kita satu sekolah lagi dan nggak sekelas *sempet bersyukur*. 3 tahun dilaluin bareng-bareng. dan sampai akhirnya kita lulus. aku berharap bisa satu sekolah lagi ma dia.

pengumuman hasil unas emang sengaja nggak diadain di sekolah. tiap kelas punya tempat sendiri yang saling berjauh-jauhan. karena kita beda kelas jadi kita sama-sama nggak tau dapet nilai berapa.

setelah agak siangan dia sms aku, tanya dapet berapa. ternyata nilai ku terpaut jauh sekali dengan dia. fine, kita nggak bakalan satu sekolah lagi.

waktu hari pertama pendaftaran dia langsung daftar di SMALA. dan aku tahu, dia pasti ketrima dengan gampangnya. beda banget ma aku yang harus ngatur strategi supaya bisa masuk skolah negri.

ayahku punya inisiatif buat daftarin aku ke SBI SMALA. sku ceritain ide itu ke dia, dan dia dukung aku. dia juga berharap kita bakaln 1 sekolah lagi.

tapi Tuhan punya jalan lain. aku nggak keterima SBI. berarti harus masuk skolah yang lain.

oya dia sempet tanyak gini:
dia : kamu stress ta waktu unas?
aku : nggak, kenapa?
dia : kok dapet segitu?
aku : nggak ngerti.

sekarang udah nggak 1 sekolah lagi ma dia. tapi kita masih punya mimpi. kita pingin dapet beasiswa buat sekolah di luar negri. MOMBUSHO! . udah pernah kita ikut tes AFS dan kita sama-sama gagal di tahap interview. itu nggak bikin kita putus asa, kita malah terpacu buat maju.

dia best ku yang bener-bener best. tempat aku cerita. tempat aku ngluarin uneg-uneg ku. bagusnya, walopun dia deket ma aku, tapi kadang dia juga negur aku kalo aku ngelakuin hal yang salah dan bodoh. nasehatnya keren *walopun aku butuh waktu buat mikir*.

mungkin kalo aku nggak punya sahabat sekeren dia aku nggak bakalan bisa kayak gini. bisa bertingkah gila tanpa keluar batas. kadang aku nganggep dia kakak.

sekarang aku lagi bingung mau ngasih dia kado apa. ntar lagi dia ulangtahun. prediksiku dia bakalan nolak kado yang aku kasih, tapi mau gimana lagi? dia udah berbuat banyak buat aku. udah sering aku nebeng dia, udah sering dia bayarin aku. masa aku nggak balas budi ke dia?

yang baru-baru ini dia nyaranin aku buat ngumpulin fakta tentang something yang lagi aku selidikin. padahal aku nggak cerita ke dia tentang something itu, tapi dia bisa tau. lebih tau dari aku malah. KEREN!

aku juga ngiri ma otaknya. PINTER! huaa~ nggak heran kalo banyak cewek yang pingin deket ma dia dan aku ngerasa beruntung bisa deket ma dia tanpa ada apa-apa. hihi.

oke. aku udah cerita tentang best my SUPER BEST ku.

special thanks to my DANI PRASETYAWAN, my very best friend who hold me when I almost lost. I LOVE YOU FULL (:~

No comments:

Post a Comment