Monday, 24 August 2009

Batu, Perpisahan Paling Seru (1)

Setelah melalui proses yang sangat teramat sulit (lebay) dan penuh halang rintang akhirnya SENAMers jadi juga buat pergi wisata ke kota Malang. Sekitar sehari sebelumnya kita udah cek barang, laporan keuangan, hingga masalah konsumsi dan acara. Oke! Tancap gas tinggal berangkat!


Surabaya, 2 Juli 2009

Kita berangkat dari sekolah tercinta, SMAN 4 Surabaya. Sebelumnya kita ngeberesin barang buat dimasukin bagasi.
Rencanya kita bakal berangkat jam 6.30, tetapi karena ada beberapa hal kita berangkat molor setengah jam dari jadwal pertama.
Yippi! The journey has begun!

Kita berdoa bersama supaya diberi keselamatan selama diperjalanan hingga sampai tujuan. Setelah itu bagi-bagi pin dan permen. Perjalanannya lancar. Alhamdulillah kita nggak terlalu lama terjebak di Porong (Pak Sopirnya udah punya tak-tik jitu). Ada yang
tidur, ada yang nyanyi, ada yang bercanda juga di dalem bus.

Batu - Jawa Timur Park, 2 Juli 2009

Sekitar pukul 09.30 kita sampai di Jatim Park, tujuan wisata pertama kita. Aku dan salah satu bendahara tur langsung turun, lari cepet-cepetan ke loket. Berharap nggak kehabisan tiket (gila bener waktu itu parkirannya penuh bus!). JengJeng! Dapet juga 34 tiket buat SENAMers, wali kelas, dan guru pendamping (beserta putrinya). Sesaat setelah dibagiin tiketnya, kita langsung masuk menerobos kerumunan
(lebay lagi).

Ah aku dan rombongan langsung tancap gas, nggak pake liat-liat langsung lari menuju wahana. Tapi ada hal yang agak nyebelin juga sih. Lagi serius-seriusnya nyari wahana, eh bu wali kelas dengan entengnya minta duit transport buat balik ke Surabaya. WHAT? Nggak salah tuh? Aduh, orang itu nggak tau terima kasih atau apalah. Udah tur ini kita yang bayarin dia masih aja minta duit buat pulang. Waktu ditanya ngapain pulang dia jawab karena ada acara. Apesmu! Aku diceramahin. Yang katanya nggak cerita lah, yang katanya nggak transparanlah. Aneh-aneh ae. Aku langsung ngeloyor pergi. Balik ke rombonganku.

Capek juga nyari wahananya. Akhirnya ketemu juga walaupun napas udah kayak orang asma. Oke! Kita mau nyoba Spinning Coaster. Setelah diitung-itung rombongan kita kurang buat naek tuh permainan (max. 4 orang). Huaaa aku ngancrit dong -_____-.
Yasudalah aku gabung sama rombongannya mbak-mbak jilbabers yang ramah (hehe, makasi ya mbak). Abis naek Spinning aku langsung disuruh gabung ma deskmateku yang nyebelin (peace mamen) buat ngantri maen Tornado. Oke! Siapa takut?

Lama juga sih ngantrinya. No problemo, kalau kita niat pasti dapet. Ah, lagi-lagi aku terpisah rombongan (untungnya ada deskmate hehe). Aku yang waktu itu liat temen-temenku yang lain jadi ikut teriak-teriak heboh >,<. Penantian berakhir dan kini saatnya Show Time! Aku dan 2 orang temenku ngambil tempat duduk belakang (dengan harapan nggak horor-horor amat kalo liat ke bawah). Huaa ternyata dugaanku salah. Tetep aja keliatan yang namanya tanah. Selama tuh Tornado muter-muter aku teriak (aku nggak bisa teriak melengking -___-). Turun-turun kepala rasanya pusing. Tapi itu nggak bikin aku kapok. Malah pingin nyoba lagi.

Aku diteriakin buat ikutan ngantri rumah hantu (gila boook ngantrinya puanjang bener!). Aku nolak (daripada tua duluan di antrian). Rombonganku beralih buat ngantri rumah misteri (dengan harapan antriannya nggak sepanjang rumah hantu). Lamaaaa bener antrinya kok nggak maju-maju akhirnya kita nyerah. Aku sempet ngusulin buat maen Mini Coaster (Jet Coaster kecil bentuk ulat bulu) tapi mereka nggak mau. Alesannya kayak anak kecil -____- nyindir banget dah.

Anak cowok pada minta renang. Yang cewek nggak mau. Eh, mereka minta anak cewek buat nugguin barangnya. Nggak mau dong. Yasudah, aku dan 4 orang temen cewek ke rumah pipa.

Alhamdulillah antriannya nggak panjang. Jadi semangat nih!.

Di dalem rumah pipa ternyata remang-remang (pusing liatnya). Nyari jalan ampe kesandung. Makin dalem makin banyak genangan air. Waktu ngelewatin jembatan kita disemprot air. Basah deh sepatu dan jaketku. Huaaa capek. Kita mutusin buat ke tepi kolam, nungguin barangnya anak-anak cowok yang renang (bener-bener kayak ibu nungguin anaknya -____-).
Nggak disangka sangka semua SENAMers ngumpul di deketnya rumah reptil. Duduk-duduk bentar sambil makan es krim. Mutusin tentang pergi ke BNS.

Waktu anak-anak yang laen balik ke bus, aku bersama 2 orang temenku ke standnya BNS buat beli tiket. Lamaaaa~
Keluar deh kita. Tapi ya gitu, muter-muter dulu (karena jalan keluarnya emang dibuat kayak labirin). CAPEK !

Songgoriti - Villa, 2 Juli 2009

After we totally played at Jatim Park, the next destination is Villa! Bodohnya, aku nggak bawa alamat villanya (nahloh!). Tanya ama temen-temen yang kapan hari survei kesana. Untung mereka apal jalannya.

Sampai di villa kita langsung nurunin semua bawaan tanpa terkecuali. Makananlah, barangnya anak SdP lah. Semua kudu diangkut ke villa. Kita istirahat, ngecek kelengkapan lagi.

Villanya termasuk dalam kategori bagus lo. Dengan harga yang nggak mahal-mahal amat tapi nyaman. Tuh villa ada 2 lantai. Rencana pertama sih yang cewek ditaroh di lantai atas. Tapi setelah kita liat jumlah kamarnya akhirnya yang cowok yang di lantai 2. Okeoke! Guru pendamping udah dikasih kamar, tinggal anak cewek nih yang bagi-bagi.

Ya ampun! Kali ini aku ngancrit lagi (sial bener dah). Nggak dapet kamar. Untunglah ada temen yang baek yang mau berbagi. Jadilah 1 kamar isi berlima (makasi makasi).

Anak konsumsi beserta beberapa temen yang lain pada bikin makan malem. Repot bener. Untung ada 2 dapur di villa, jadi masaknya juga nggak makan banyak waktu. Terus aku ngapain?

Hehe, aku di lantai 2 duduk-duduk ma anak cowok yang lagi asik maen PS (si CILIK niat banget buat bawa PS). Ngobrol-ngobrol ngalor ngidul. Kita pada belom mandi, abis dingin sih. Maghrib tiba. Anak cowok pada berkoar-koar nyuruh supaya sholat (jadi alim mendadak!). Selagi mereka pada sholat, beberapa anak ngantri buat mandi.

Adem bener! Abis mandi aku turun. Niatnya mau liat keadaan. Eh, malah ikut anak-anak nonton SpongeBob Squarepant (hehehe). Ketawa bareng. Ternyata mereka pada nungguin makan malam siap sembari liat teve. Nggak lama makan malam udah disiapin di meja makan. Anak konsmusi teriak-teriak ngasih tau kalo udah waktunya makan. Langsung turun tuh anak-anak cowok sambil bawa peralatan makan sendiri (ternyata cuma ada 5 piring & 5 gelas di villa -___-). Untung aja mereka nggak berebut ngambil lauk. Maklumlah, malam itu kita makan nasi + mie + telor dadar. Lumayan buat ngangetin badan. Kenyang! Alhamdulillah!

19.00
Sie acara nyuruh semua peserta buat siap-siap ke BNS. Semua langsung naek ke bus. Tuh malem dingin banget, aku aja pake kaos dobel (lupa nggak bawa sweater). Anak-anak pada pake jaket ato apalah itu yang bisa ngangetin badan.

Selama di perjalanan anak sie acara bagiin tiket BNS yang udah di beli di Jatim Park siang tadi. Dia juga ngejelasin tentang voucher yang ada di tiket tersebut. Dan tumben-tumbennya mereka pada ngedengerin nggak rame sendiri (pada capek kali ya). Kita juga disuruh balik paling lambar jam 9 malem (perkiraan anak-anak).

Turunlah kita tepat di depan gerbang masuk BNS. Bus nggak boleh masuk karena emang nggak ada parkiran buat bus (yahela). Alhasil busnya parkit di bahu jalan.

WOW! Banyak lampunya boooook! Kalo menurutku sih ya kayak THR di malem hari gitu.

Malem makin dingin, cuma sebagian dari kita yang berminat dan berniat buat naik wahana (eh, tiketnya bukan tiket terusan). Aku dan beberapa temen cuma muter-muter. Nyari wahana yang nggak bayar alias gratis. Dan dapatlah itu! Rumah Kaca. Karena kita yang lagi nggak pengin maen ato emang nggak pengin keluar duit, tuh rumah kaca kita puterin ampe dua kali (gila gilaan!).

Dari situ kita ngeliat orang-orang yang maen Go Kart. Ya ampun! Nggak disangka-sangka ada temen kita yang juga ikutan. Spontan kita langsung nyorakin dia. Heboh. Di seblahnya wahana itu, ada Lampion Garden. Isinya lampion lampion warna warni. Kita diskusi buat masuk ke dalem bareng-bareng mumpung kita punya voucher. Satu anak ngantri di loket. Kita nunggu bentar. Sayangnya ada beberapa anak yang nggak pengin masuk ke dalem. Ya mau nggak mau kita ninggal mereka (sorry ya guys)

WAW! Bagus-bagus banget lampionnya. Ada yang bentuknya binatang ampe tokoh kartun. Kita nggak buang-buang kesempatan buat foto-foto (SENAMers lagi narsis). Pokoknya selama ada kesempatan ya foto bareng. Haha. Nggak kerasa udah mau jam 9 sedangkan kita belum keluar dari Lampion Garden. Langsunglah kita cabut dari situ.

Kita keluar. Dan lagi-lagi yang namanya jalan keluar sengaja dibuat kayak Labirin (wth). Dari tadi yang dikabarkan, kita disuruh ngumpul di tempat dimana kita turun. Ternyata pintu keluarnya lumayan jauh dari gerbang. Jalan dibuat agak cepet dikit (mengingat kaki udah pegel duluan). Sampailah kita di gerbang. Ternyata uda ada beberapa anak yang duduk-duduk disitu nungguin peserta yang lain.

21.30
SENAMers masih belum lengkap. Pulsa pun dikerahkan buat nyari tau posisi mereka. Guru pendamping juga belum keliatan batang hidungnya.

Aku ngabsen SENAMers buat nyari tau sapa yang belum ngumpul. Ternyata masih ada 2 orang. Anak-anak pada berusaha SMS mereka. Eh, nggak disangka mereka malah asik maen Sepeda Udara (yang relnya keliatan dari gerbang BNS). Kita langsung neriakin mereka supaya mereka sadar kalo mereka udah dituggu-tunggu (haduh, kayak orang penting ae).

Huaaaah. After we waited for long time, they came. Nah, tinggal guru pendamping nih. Kita khawatir aja kalo ntar putrinya yang masi kecil itu kenapa-kenapa. 2 orang pun diutus buat nyusulin beliau di depan pintu keluar. Nggak lama kemudian mereka dateng. Kita langsung balik ke bus.

22.00

Keliatan banget kalo anak-anak uda pada capek. Padahal ntar di villa masih ada acara bakar-bakar jagung. Mau nggak mau kita harus menghargai anak sie acara yang udah susah-susah bikin kehebohan. Fine!

Beberapa anak cowok ke belakang villa buat nyiapin. Abis gitu anak-anak yang lain dateng nyusul buat ikutan acara. Eh, taunya ada masalah ma alat yang buat bakar jagung. Sedikit demi sedikit anak-anak kembali ke villa. Aku dan beberapa temen masih setia buat nungguin cowok-cowok yang lagi berusaha ngebenerin alat bakarnya.

Udara tambah dingin. Aku yang udah pake baju dobel + pake jaket + pake kaos kaki masih aja kedinginan. Badanku sih mungkin udah nggak ada masalah. Tapi kakiku ini bener-bener sedingin es! Kaos kaki nggak mempan (mana pake kaos kaki pijeman). Makin lama yang ada di luar villa makin dikit. Sampai akhirnya tinggal berempat (I'm the only girl). Finally berhasil juga nyalain api. Langsung tancap gas buat bakar jagung.

No comments:

Post a Comment